style="text-align: center"

Selasa, 1 November 2011

TEKNIK TANAK NASI


 TEKNIK TANAK NASI

Saya letakkan entri ini di sini sebagai panduan untuk 
anak -anak saya.Mungkin suatu hari nanti mereka
akan terbaca blog ini dan mendapat sesuatu darinya.

Penggunaan periuk manual agak leceh dan teknikal
sedikit kerana anda harus berhati-hati! Takut nasi 
yang dimasak akan hangit dek kerana lupa untuk melihat nasi yang dimasak di atas dapur.

Sekiranya anda ingin menggunakan periuk manual, basuh beras terlebih dahulu dan kemudian letak air sebelum ditanak di atas api seperti biasa. Setelah mendidih dan membuak anda perlu mengacau seketika.

Setelah ia kering kecilkan api dan tutup periuk. Biarkan lebih kurang 6 hingga 8 minit supaya airnya betul-betul kering. Kemudian bolehlah ditutup apinya. Kemudian kacau sebentar dan tutup tudung periuk kembali.
Nasi bolehlah dinikmati sekiranya butiran nasinya telah memadat dan tiada lagi lekitan air pada nasi. Tip yang paling senang adalah dengan melihat jika nasi itu telah lekang dari dinding periuk.

Sukatan air dan beras
Sukatan air yang betul untuk menanak nasi memang persoalan yang memeningkan kerana jika sukatan airnya terlebih atau terkurang maka nasi yang ditanak akan menjadi lembik atau mentah.
Sukatan air hanya perlu disukat menggunakan ruas jari. Sukat guna ruas jari? Sebenarnya setelah beras dibasuh dan diletak air, anda hanya perlu meletakkan jari telunjuk atau hantu anda di atas permukaan beras.
Sukat air sehingga mencecah ruas jari pertama anda dan ia menandakan sukatan airnya sudah mencukupi. Pasti nasi yang ditanak peroi dan elok masaknya.
Anda boleh juga menggunakan sukatan cawan, jika satu cawan beras yang digunakan adalah bersamaan dengan 1¼ cawan untuk airnya. Sekiranya anda menanak nasi yang banyak, saya lebih suka mencadangkan anda menyukat dengan sukatan cawan.
Sukatan air dengan jari hanya bersesuaian untuk kuantiti beras yang sedikit. Berbeza pula dengan beras beriani sukatan airnya adalah bersamaan dengan sukatan beras. Sekiranya 1 cawan mangkuk beras adalah bersamaan 1 mangkuk sukatan air juga.

Nasi peroi
Saya suka menikmati nasi yang peroi kerana ini tandanya nasi itu telah ditanak dengan sukatan dan teknik yang betul. Anda perlu mengikut sukatan air yang betul dan sekiranya nasi itu telah kering biarkan seketika beberapa minit. Kemudian, buka tudung periuk dan kais serta gembur beras itu.
Gembur nasi itu seketika sahaja kerana khuatir nasi akan hancur pula nanti. Cara ini akan mengurangkan lekatan pada nasi di dalam periuk apabila ia mengeras nanti jadi nasi akan peroi selepas masak.
Tutup semula dan biarkan lebih kurang 10 minit dan anda akan dapati nasi itu kering dengan elok dan bolehlah disenduk untuk dimakan.

Tip nasi tidak cepat basi
Pastikan beras dibasuh bersih dan airnya hampir jernih. Ini akan melambatkan nasi menjadi cepat basi. Orang tua-tua pernah berpesan kepada saya jika beras yang dicuci tiga kali ia lebih bersih. Jika ada lebihan nasi yang tidak habis dimakan, simpanlah nasi di dalam peti sejuk kerana lebihan itu boleh dicampur kembali apabila menanak nasi nanti.
Lebihan nasi yang disimpan juga boleh digunakan untuk membuat nasi goreng tetapi nasi itu tidak terlalu lembik kerana nasi yang terlalu lembik tidak sesuai untuk dibuat nasi goreng.

Sumber:Dapur Azli Razali

Gambar:Aunty Google


Tiada ulasan:

Catat Ulasan